Pasukan Suriah Menyatakan Kemenagannya

SURIAH, TIME BERITA, — Pasukan Suriah yang didukung pasukan AS mendeklarasikan kemenangan militer atas kelompok Negara Islam di Suriah pada hari Sabtu 23 Maret 2019. Setelah membebaskan kantong terakhir wilayah yang dipegang oleh gerilyawan, menandai berakhirnya kekhalifahan ganas yang dilakukan sendiri oleh kelompok yang dibentuk secara besar-besaran. bagian dari Irak dan Suriah pada tahun 2014.Seperti yang dilansir TIME,Sabtu (23/03)

Setelah pertempuran sengit selama berminggu-minggu, kamp tenda tempat para militan membuat posisi terakhir mereka di desa Baghouz dibom hingga hancur berkeping-keping.

Sebuah lapangan yang dipenuhi parit-parit yang ditinggalkan dan kawah-kawah bom, dan berserakan dengan tenda-tenda hangus dan bangkai-bangkai logam kendaraan yang terpelintir, adalah yang tersisa.

Setengah terkubur di tanah adalah robek-robek bendera hitam terkenal ISIS, sementara bendera kuning raksasa milik Pasukan Demokratik Suriah berkibar di atas sebuah bangunan yang penuh kerang.

“Baghouz gratis dan kemenangan militer melawan Daesh telah tercapai,” tweeted Mustafa Bali, juru bicara SDF yang dipimpin Kurdi, oleh akronimor Arabnya yang menyatakan kemenangan atas Negara Islam.

Penghapusan benteng Negara Islam terakhir di Baghouz mengakhiri pertempuran terakhir yang melelahkan yang berlangsung beberapa minggu dan melihat ribuan orang meninggalkan wilayah itu dan menyerah dalam keputusasaan, dan ratusan orang tewas.

Ini merinci akhir dari proto-negara militan, yang pada puncaknya empat tahun lalu adalah ukuran Inggris dan rumah bagi sekitar 8 juta orang, tetapi kelompok ekstremis masih mempertahankan keberadaan yang tersebar dan sel-sel tidur yang tersebar di seluruh Suriah dan Irak. Tidak diketahui apakah pemimpin kelompok itu, Abu Bakar al-Baghdadi, masih hidup atau di mana ia mungkin bersembunyi.

Afiliasi ISIS di Semenanjung Sinai Mesir, Afghanistan, dan negara-negara lain terus menjadi ancaman, dan ideologi kelompok itu telah mengilhami apa yang disebut serangan serigala-tunggal yang memiliki sedikit jika ada kaitannya dengan kepemimpinannya.

Kampanye untuk merebut kembali wilayah tersebut oleh AS dan mitra-mitranya telah berlangsung selama hampir lima tahun dan dua kepresidenan AS, melepaskan lebih dari 100.000 bom dan menewaskan sejumlah besar pejuang dan warga sipil.

Tetapi pengumuman akhir pekan, dalam sebuah tweet, anti-klimaks, dan di darat tembakan sporadis berlanjut.Sehari sebelumnya, Presiden Donald Trump menyatakan bahwa militan Negara Islam tidak lagi mengendalikan wilayah apa pun di Suriah, sebuah kemenangan yang telah diejeknya selama berhari-hari.

Wartawan Associated Press di Baghouz pada hari Sabtu melaporkan mendengar mortir dan tembakan diarahkan ke tebing yang menghadap Baghouz, tempat serangan udara koalisi yang dipimpin AS dilakukan sehari sebelumnya. Juru bicara SDF Kino Gabriel mengatakan Jumat bahwa ada pejuang IS bersembunyi di gua-gua dekat Baghouz dan bahwa operasi pembersihan masih berlangsung.

Pada hari Sabtu, para jurnalis dibawa ke perkemahan di Baghouz tempat kelompok itu membuat pendirian terakhirnya – tanah kosong kendaraan yang rusak, tenda yang sobek, dan pohon-pohon hangus. Beberapa mayat bisa dilihat dan aroma samar mayat yang membusuk menggantung di udara.

Barang-barang pribadi dan barang-barang lainnya termasuk generator, tong minyak, tangki air dan parabola berserakan di tanah. Mobil dan motor berubah menjadi tumpukan logam yang berkarat dan bengkok.

Ada roket, mortir, dan granat yang tidak digunakan, serta tumpukan rompi bunuh diri. Di tengah lubang rubah yang kosong dan parit berdiri sebuah bangunan dengan bendera SDF kuning besar di atasnya.Ciya Kobani, seorang komandan SDF, mengumumkan akhir operasi dari atap: “Kami telah menang melawan Daesh,”katanya.(*)

REDAKTUR

I am a web developer who is working as a freelancer. I am living in Saigon, a crowded city of Vietnam. I am promoting forĀ http://sneeit.com