Protes Pembunuh Remaja Kulit Hitam Pelaku Oknum Polisi Dilepas

* Kulit Hitam Protes Atas Dilepasnya Pelaku

PITTSBURGH, TIME BERITA – Pelaku penembakan yang telah menembak jendela kantor pengacara untuk seorang polisi kulit putih dibebaskan dalam pembunuhan seorang remaja kulit hitam yang tidak bersenjata, dan beberapa ratus orang berkumpul sebagai protes pada hari Sabtu, (24/3/19) atas putusan yang meninggalkan Pittsburgh sebuah kota di tepi.
Seperti yang dikutip TIME, Polisi menempatkan petugas pada shift 12 jam sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Keputusan juri Jumat malam dalam penembakan mematikan terhadap Antwon Rose II yang berusia 17 tahun membuat keluarganya kesal dan memulai demonstrasi malam hari oleh sekitar 100 orang. Itu diikuti oleh protes lain pada Sabtu sore di persimpangan yang disebut Freedom Corner di lingkungan Hill District, pusat bersejarah kehidupan budaya hitam di Pittsburgh.

Seorang pria memegang papan nama pria kulit hitam yang dibunuh oleh polisi di sekitar AS.
“Sangat menyakitkan melihat apa yang terjadi, duduk di sana dan menghadapinya,” ayah Rose, Antwon Rose Sr., mengatakan kepada orang banyak. “Aku hanya tidak ingin itu terjadi pada kota kita lagi. Itu terjadi seperti setiap hari. Kita harus berbuat lebih banyak di komunitas kita sehingga mereka memiliki lebih banyak hal untuk dilakukan. ”
Berbicara kepada “saudara muda,” ayah remaja itu berkata: “Jalanan bukan itu. Baca buku, bung. Lakukan semua yang harus Anda lakukan, tetapi tinggalkan jalanan itu sendirian. Itu tidak layak. “Kerumunan kebanyakan kulit putih kemudian mulai berbaris menuju pusat kota Pittsburgh.

Semalam, lima hingga delapan tembakan dilepaskan ke gedung tempat pengacara Patrick Thomassey bekerja, kata polisi di Monroeville. Polisi mengatakan mereka telah mengintai tempat itu sebagai tindakan pencegahan ketika mereka pergi untuk menjawab panggilan lain sekitar tengah malam, dan saat itulah tembakan meletus. Tidak ada yang terluka.

Mantan Perwira Polisi Pittsburgh Timur Michael Rosfeld didakwa melakukan pembunuhan karena menembak Rose ketika remaja itu lari dari halte lalu lintas Juni lalu. Rosfeld berjalan keluar dari ruang sidang seorang pria bebas Jumat setelah mengatakan kepada juri bahwa dia pikir Rose atau tersangka lain menodongkan pistol padanya dan bahwa dia menembak untuk melindungi dirinya sendiri dan masyarakat.

“Saya harap pria itu tidak pernah tidur di malam hari,” kata ibu Rose, Michelle Kenney, tentang Rosfeld, menurut Pittsburgh Post-Gazette. “Saya harap dia tidur sebanyak yang saya lakukan, yang tidak ada.”
Putusan meninggalkan keluarga Rose untuk mengejar gugatan hak-hak sipil federal yang mereka ajukan terhadap Rosfeld dan Pittsburgh Timur, sebuah kota kecil sekitar 10 mil (16 kilometer) dari pusat kota Pittsburgh, tempat persidangan diadakan.

Kematian Rose – salah satu dari banyak pembunuhan atas pria kulit hitam dan remaja oleh petugas kulit putih dalam beberapa tahun terakhir – memicu protes kemarahan di daerah Pittsburgh tahun lalu. Segera setelah putusan, sejumlah pengunjuk rasa memblokir persimpangan dan memasuki dua hotel, meneriakkan “17” untuk usia Rose. Tidak ada penangkapan.

Rose mengendarai taksi tanpa izin yang telah terlibat dalam penembakan berkendara-menit sebelumnya ketika Rosfeld menepi mobil dan menembak remaja di bagian belakang, lengan dan sisi wajah. Baik Rose maupun remaja lain di taksi itu tidak memegang senjata ketika petugas melepaskan tembakan, meskipun dua senjata kemudian ditemukan di dalam kendaraan.

Juri beranggotakan 12 orang – termasuk tiga anggota kulit hitam – melihat video konfrontasi yang fatal. Juri membutuhkan waktu kurang dari empat jam untuk mencapai vonis.
Thomassey, pengacara pembela, mengatakan kepada wartawan bahwa Rosfeld adalah “pria yang baik. Dia berkata kepada saya berkali-kali, “Patrick, ini tidak ada hubungannya dengan warna anak itu. Saya melakukan apa yang saya latih. ‘”Thomassey mengatakan dia berharap kota tetap tenang dan” semua orang mengambil napas dalam-dalam dan melanjutkan hidup mereka. ”

Pittsburgh menjadi sorotan kurang dari lima bulan lalu, ketika seorang pria bersenjata yang mengoceh tentang orang Yahudi membunuh 11 orang di sebuah sinagog.
Rosfeld telah bekerja untuk Departemen Kepolisian Pittsburgh Timur hanya beberapa minggu dan disumpah hanya dalam beberapa jam sebelum penembakan.

Jaksa Jonathan Fodi berpendapat bahwa video menunjukkan tidak ada ancaman kepada petugas. Tetapi seorang ahli pertahanan bersaksi bahwa Rosfeld berada dalam haknya untuk menggunakan kekuatan mematikan untuk menghentikan tersangka yang dia pikir terlibat dalam penembakan.

Para jaksa penuntut tidak memanggil ahli penggunaan kekuatan mereka sendiri – sebuah keputusan yang diajukan oleh Uni Kebebasan Sipil Amerika Pennsylvania. Tetapi Mike Manko, juru bicara kantor kejaksaan distrik, mengatakan para jaksa penuntut yakin mereka memiliki apa yang mereka butuhkan untuk mengajukan kasus mereka.

Sesaat sebelum lalu lintas berhenti, orang lain di taksi, Zaijuan Hester, menurunkan kaca jendela dan menembak dua pria di jalan, mengenai satu di perut. Hester, 18 tahun, mengaku bersalah pekan lalu karena melakukan penyerangan dan pelanggaran senjata api. Dia mengatakan dia, bukan Rose, yang melakukan penembakan.

Jaksa penuntut mendakwa Rosfeld dengan tuduhan pembunuhan, yang berarti juri memiliki pilihan untuk menghukumnya atas pembunuhan atau pembunuhan. (red)

REDAKTUR

I am a web developer who is working as a freelancer. I am living in Saigon, a crowded city of Vietnam. I am promoting for http://sneeit.com