Virus Campak Menyerang Warga New York

AMERIKA SERIKAT, TIME BERITA, — Virus Campak di New York City menyerang 285 orang yang jatuh sakit, dan Rockland County sebanyak 173 orang jatuh sakit, dua wilayah tersebut sebagian besar komunitas Yahudi Ortodoks. Dengan demikian, Pemerintah New York mewajibkan warga Brooklyn untuk divaksinasi campak,karena wabah di wilayah tersebut terus memburuk. seperti yang dikuti di TIME.Jumat (12/04).

Pejabat New York City pada hari Selasa mengambil langkah yang tidak biasa dan dramatis dengan mengharuskan beberapa warga Brooklyn untuk divaksinasi campak, karena wabah di sana terus memburuk.

Kebijakan kontroversial diumumkan hanya beberapa hari setelah seorang hakim New York menghentikan perintah di Rockland County terdekat, yang sebelumnya melarang semua anak yang tidak divaksinasi mengunjungi tempat-tempat umum.

Di bawah kebijakan New York City, orang-orang di empat kode pos Brooklyn yang menolak vaksinasi dapat menghadapi denda hingga $ 1.000, tetapi tidak jelas apakah mereka benar-benar dapat dipaksa untuk mendapatkan vaksinasi jika mereka terus menolak.

Sementara,Komisaris Kesehatan Dr. Oxiris Barbot seakan tidak menyetujui vaksinasi secara paksa kepada masyarakat di wilayah tersebut.

Dia mengatakan, mereka yang menolak vaksinasi akan ditangani berdasarkan “kasus per kasus.” Tindakan yang semakin drastis ini menimbulkan pertanyaan tentang seberapa jauh otoritas lokal dapat menghentikan wabah – dan apakah etis, atau bahkan legal, untuk memaksa orang untuk divaksinasi.

“Secara etis, tidak ada yang salah dengan meminta vaksinasi selama masa bahaya kesehatan masyarakat,”kata Arthur Caplan, kepala divisi etika medis di Fakultas Kedokteran Universitas New York dan direktur Proyek Etika Vaksinnya.

“Jika menyebar dengan cepat dan anda memiliki alasan untuk percaya bahwa ada banyak orang yang tidak divaksinasi di sekitar, maka anda dibenarkan. Kamu bisa mendenda mereka, kamu bisa membatasi kebebasan, kamu bisa karantina,”katanya.

Menurutnya,Pejabat pemerintah tidak dapat atau bagaimanapun, secara fisik memaksa seseorang untuk mendapatkan suntikan yang tidak mereka inginkan.

Secara etis,pejabat pemerintah hanya dapat mengancam konsekuensi hukum, keuangan, atau konsekuensi serupa lainnya jika mereka tidak patuh.

“Secara harfiah memaksakan vaksinasi pada seseorang, saya tidak bisa membayangkan dokter yang akan melakukannya,”ujarnya.

Namun,Para ahli kesehatan secara luas mendukung vaksinasi yang hampir universal – dengan beberapa pengecualian untuk bayi muda dan orang-orang dengan kondisi medis atau alergi tertentu. karena itu diperlukan untuk menghasilkan tingkat kekebalan yang cukup tinggi untuk menghentikan penularan penyakit dalam suatu komunitas.

Campak merupakan virus yang sangat menular, namun dapat dicegah dengan vaksinasi, dinyatakan dihilangkan dari A.S. pada tahun 2000, tetapi kantong skeptisisme vaksin memungkinkannya untuk bertahan lagi di komunitas tertentu.(*)

REDAKTUR

I am a web developer who is working as a freelancer. I am living in Saigon, a crowded city of Vietnam. I am promoting for http://sneeit.com